Aku M.A.A.F.K.A.N Kamu



Ada teratak di hujung kampung
Bawah cermin kopak ada kotak
Tersembunyi dalamnya ada tempurung
Sembunyi bawahnya katak melalak

Atur sepuluh daktil batal yang batil
Detik dua usul ditutup satu lagi tampil
Dari halaman rusuk kiri satu susuk ganjil
Minta diisolasi dari dalil busuk jahil
Aspirasi tak serasi dengan suara bunyi
Inkarserasi dari penghuni dan keluarga bumi
Surat wasiatnya atas paksi dalam rumi
Minta dikebumikan hidup-hidup dalam guni
Mana cepat terbang atau warna gelang tangan
Buah fikiran aneh tergantung di persimpangan
Halusinasi susuli ketandusan ihsan
Ubat parut auditori kesan artileri insan
Gagal dikesan

Aku maafkan kamu
Tak perlu kita bertemu
Cukup kau tahu
Yang aku
Maafkan kamu
Tolong teruskan hidup
Jangan sebut namaku

Timbul tenggelam, timbul tenggelam
Acapkali terpendam, acapkali tersergam
Cermin muka kopak penuh bintik hitam silam
 
Ini bukan lagu rindu ini madah dendam
Ku ditimbang tanpa neraca di awal usia
Ku dihukum masuk neraka oleh manusia
Minta tunjuk lubang atau pintu tak dapat jawapan jitu
Jadi aku tak berganjak biarkan saja begitu

 
Maafkan mereka, mereka tidak tahu
Mereka tidak ramas buku, mereka segan ilmu
Mereka tidak fasih malah fasik guna kata
Kita kongsi nama bangsa tapi tidak kasta bahasa
Maafkan mereka, mereka tiada nilai
Ibu bapa lalai dari kecil dah diabai
Tanpa kasih sayang, mereka suka menyakiti
Kita kongsi warna mata tapi tidak warna hati

Atas kepala murai sekawan
Baling ku ramit kucup lehernya
Terlalu rahi dendam di angan
Sampai terkacip mulut mahirnya

Aku maafkan kamu
Tak perlu kita bertemu
Cukup kau tahu
Yang aku
Maafkan kamu
Tolong teruskan hidup

Jangan sebut namaku

Jangan ahli sihir seru nama maharaja
Nanti segerombolan hantu bisu yang menjelma
Guna hak berfikir sebelum hak untuk bersuara

 
Kalau terpelajar sila guna hak miranda
Pura-pura dengar, telan tapi tidak hadam
Hafaz bila lafaz tapi mereka tidak faham
Mereka mula kiri, aku kanan bila baca
Sudah mahir rumi, mari tafsir alif ba ta

(Alif)
Ada teratak di hujung kampung
(Ba)
Bawah cermin kopak ada kotak
(Ta)
Tersembunyi dalamnya ada tempurung
Sembunyi bawahnya katak melalak
Ada teratak di hujung kampung
Bawah cermin kopak ada kotak
Tersembunyi dalamnya ada tempurung
Sembunyi bawahnya katak melalak
Aku maafkan kamu
Tak perlu kita bertemu
Cukup kau tahu
Yang aku
Maafkan kamu
Tolong teruskan hidup
Jangan sebut namaku

Ada teratak di hujung kampung
Bawah cermin kopak ada kotak
Tersembunyi dalamnya ada tempurung
Sembunyi bawahnya katak melalak

Ternyata kamu lebih suci dari apa yang kubayangkan

P/s :
Lagu ini ditujukan kepada mereka-mereka
yang tidak tahu menghargai jasa dan pengorbanan diberi. 
Tidak tahu perkembangan dunia yang hakiki

Sakit hati yang berapi usah dipeduli, cukup kau tahu dalam hati
Tak perlu melutut mohon diadili, jika sentiasa mahu jadi maharaja
Kuasa katamu tanpa pelindung menusuk-nusuk
Pekak telinga ini hati juga tercalar

Sumpah aku sumpah yang hina, jangan peduli kalau tidak suka
Hanya diam di ceruk kota,teruskan hidupmu seperti biasa

Terima kasih semua, kita masih saudara dan tak akan terputus ikatan yang dibina, 
Tapi setakat ini aku bersuara sehingga sakitnya kembali reda.

Terima kasih diatas jasa dan budi, aku bukan seperti mereka semua
Yang tak tahu menilai batu dan permata, hanya kerana suara tanpa niat di lontar
Maafkan aku lidah tidak bertulang, hanya bergantung kata yang bersilang

Terima kasih ini kepada mereka-mereka
Agar engkau tahu aku juga suka
Aku juga tetap gembira dan duka
Kerana seperti biasa juga
Aku adalah manusia biasa.

TERIMA KASIH...
IKHLAS : CHANTEK


Popular posts from this blog

Adakah itu Malam Lailatul Qadar

SOLAT DHUHA DAN REZEKI DARI ALLAH

Bertadarus Pada Bulan Ramadhan