Erti sebuah kelahiran buat suami

“Dulu aku pernah diberitahu ibuku seandainya kamu beristeri dan isteri kamu itu melahirkan anak, jangan sekadar berada di samping dia, tetapi lihatlah sendiri bagaimana anak kamu dilahirkan oleh isteri kamu. Lihat sendiri proses anak kamu itu dilahirkan. Bagaimana isteri kamu melahirkan anak kamu. Sejak itu aku tidak tahu apakah pengajaran yang bakal aku miliki.”

Allahurabbi!!! sudah 3 kali saya melihat anak saya dilahirkan. Sudah 3 kali saya melihat isteri saya melahirkan anak. Anak pertama melalui ‘cesarean’. Saya melihat sendiri bagaimana 2 orang doktor (dengan selamba.. kerana sudah biasa) yang bekerja dalam proses ‘cesarean’ itu. Saya melihat sendiri bagaimana seorang doktor membuka bukaan belahan dan seorang lagi menolak kandungan dari atas untuk mengeluarkan anak saya. Menitis air mata saya melihat bagaimana isteri saya melalui semua ini.
Kali kedua dan ketiga adalah sama melalui proses normal. Saya sendiri diminta oleh doktor untuk memotong tali pusat bayi. Saya melihat sendiri semua proses sunatullah Allah SWT. Di sana ada banyak pengajaran. Allahuakbar!

Saya kembali teringat pesan mak saya dulu seperti di atas. Kini saya mengerti. Ketika saya melihat proses kelahiran ini, saya melihat kebesaran Allah malah lebih dari itu. Saya ‘melihat’ Allah Yang Maha Dekat Yang sentiasa Ada. Saya melihat bayi yang tidak mengenal dirinya sendiri. Dimasukkan tiub yang panjang ke dalam mulut dan hidungnya untuk mengeluarkan lendir yang menghalang nafasnya, dia menangis tapi tetap tidak tahu apa-apa. Tidak tahu apa itu sakit. Tidak tahu mengapa dia menangis malah tidak tahu apa yang dia sedang lakukan (menangis) dan rasakan.

Dia masih berada dalam kefanaan. Mulai saat itu dia akan belajar dan diajarkan untuk mula merasai dirinya ada. Keegoaannya akan meningkat hari ke hari. Fitrah. Namun saya lah bertanggungjawab untuk mengajarnya akan sentiasa pulang ke Allah, tempat dia datang dan akan kembali agar dia mampu menjadi hamba yang tidak berasa ada…. fitrahnya bayi. Yang ada hanya Allah SWT.
Saya melihat dari peristiwa ini sebuah pengajaran besar dalam kasih sayang. Beginilah susahnya ibu saya melahirkan saya. Dulu tiada peralatan canggih. Hari ini jika sakit sedikit, dicucuk ‘epidural’ lalu hilanglah sakit. 34 tahun yang lalu saya dilahirkan songsang. Kaki keluar dahulu. Allahuakbar! Sungguh penyaksian isteri bersalin menyedarkan saya betapa peritnya ibu saya menghadapi saat yang sama.
“Ya Allah mohon agar ibuku dirahmatiMu ya Allah. Mohon agar aku dapat menjadi anak yang soleh terhadap ibuku.”

Isteri… ya Allah setiap kali saya menyakiti hati isteri, pasti pengalaman kelahiran anak ini muncul. Allah membantu untuk menghalang saya menyakiti hati isteri. Setiap kali itu jugalah saya tidak mampu lagi menyakiti isteri lalu merendahkan hati memohon keampunan daripadanya. Biarpun saya seorang suami, namun dia juga memiliki hak untuk saya memohon keampunan kepadanya setiap kali saya bersalah.
Jika dikenang saat seorang isteri melahirkan anak, saya yakin mana-mana suami pasti tidak sanggup menyakiti hati isterinya yang sentiasa melakukan kebaikan untuknya melainkan hati suami dipenuhi dengan ego dan bangga diri yang ‘bodoh’… ego tidak menentu dan tidak berakal.
Kini saya semakin mengerti mengapa ibu saya berpesan agar saya tidak sekadar hanya menemani isteri ketika isteri melahirkan anak tetapi melihat sendiri proses kelahiran itu.
Allahurabbi…. Maha Suci Engkau dan Segala Puji untuk Engkau Tuhan Yang Satu-satuNya layak disembah dan Tuhan tempat pengabdian segala makhluk.
Terima kasih ibu dan isteri. Dua wanita yang paling dekat di hati ini. Terima kasih ya Allah.. terima kasih.

Kata Chantek : nak menangis pulak bila baca pengakuan ikhlas ini.. 

Popular posts from this blog

Adakah itu Malam Lailatul Qadar

SOLAT DHUHA DAN REZEKI DARI ALLAH

Bertadarus Pada Bulan Ramadhan